Sistem Operasi Alternatif untuk Perangkat Seluler


[ad_1]

Tidak diragukan lagi, Android memiliki keunggulan lebih besar daripada iOS dalam hal memperluas fungsi perangkat seluler. Android memiliki sejumlah aplikasi yang menambahkan lebih banyak fitur ke apa yang dapat dilakukan ponsel tablet secara default. Selain itu, pemasangan aplikasi seluler memberikan akses mudah kepada penyedia pihak ketiga kepada pengguna saat mengirimkan layanan mereka. Misalnya, aplikasi feed menyediakan pembaruan harian secara real-time kepada pengguna yang membaca berita dan laporan cuaca menggunakan perangkat seluler mereka. Namun, sistem operasi milik Android dan Apple bukanlah satu-satunya firmware yang tersedia bagi pengguna.

Ubuntu untuk Ponsel Android dan Tablet

Default Ice Cream Sandwich atau sistem operasi Jelly Bean di ponsel Android dikembangkan dari arsitektur berbasis Linux. Meskipun mereka berkinerja baik sesuai dengan spesifikasi perangkat keras, pengguna yang lebih memilih sistem operasi yang mirip dengan yang mereka miliki di komputer desktop atau laptop mereka bisa mendapatkan Ubuntu untuk penggunaan seluler. Versi 12.x atau lebih tinggi dari distro Linux ini telah direkayasa ulang agar berfungsi dengan layar sentuh dan berjalan secara efisien pada perangkat elektronik portabel.

Ubuntu untuk Android bekerja secara efektif pada ponsel dan tablet multi-core high-end. Pengguna dapat membuka banyak tab di browser dan membuka beberapa aplikasi secara bersamaan. Selain itu, tablet atau ponsel pintar dapat menangani dua ruang kerja bersama-sama, seperti halnya dengan komputer desktop. Melalui pembaruan over-the-air, firmware akan ditingkatkan dengan versi terbaru dan memungkinkan lebih banyak aplikasi bekerja secara efisien pada sistemnya. Perangkat lunak ini dilengkapi dengan aplikasi default, seperti Pemutar Musik Ubuntu, peramban Web Chromium, Kalender Google, klien E-mail Thunderbird, Google Docs, VLC Player, Galeri Foto Ubuntu, PiTiVi, Gwibber dan dialer Android.

Symbian Belle untuk Ponsel Cerdas Nokia

Nokia telah menjadi pemimpin dalam industri seluler. Sebagian besar pengguna ponsel mungkin memulai dengan Nokia daripada merek lain. Namun, kemajuan dalam teknologi seluler telah mengubah preferensi pengguna terhadap ponsel dengan sistem operasi yang memungkinkan pengembang membuat aplikasi dengan cepat. Inilah sebabnya mengapa Android memimpin dari iOS dalam beberapa tahun. Ini juga berarti bahwa Nokia juga harus berubah seiring dengan tren.

Sebagai tanggapan, perusahaan telah mengembangkan Nokia Belle, yang merupakan pembaruan firmware terbaru untuk smartphone mereka yang beroperasi pada Symbian S60, yang meliputi Nokia N8, Nokia C7, Nokia C6-01, Nokia E7, Nokia X7, Nokia E6, dan Nokia 500 Pemilik dari unit ini dapat melakukan upgrade ke Belle melalui desktop suite atau melalui penyedia jaringan mereka. Setelah pembaruan, OS baru memungkinkan hingga enam layar awal yang dapat disesuaikan dengan widget dinamis dan hidup. Ini memiliki taskbar pull-down dan aplikasi yang ditingkatkan untuk navigasi, mengedit gambar, dan browsing web. Secara keseluruhan, antarmuka pengguna baru memiliki fitur yang mirip dengan ponsel Android.

[ad_2]

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *